Dasar-Dasar Ilmu Kimia dan Reaksi Kimia

Metode pembelajaran adalah berbasis masalah, dengan bentuk kuliah.

Masalah Analisis masalah sesuai dengan konsep kimia

Ikan di danau keracunan H2S, dll.

Sambah sebagai sumber polusi CO2, dll.

  1. Ikan, pakan ikan, air danau, dan sampah plastik dapat dilihat, diraba, dan dapat juga diukur beratnya. Ini disebut pendekatan makroskopik.
  2. Protein di dalam tubuh ikan dan di dalam pakan, polietilen di dalam sampah plastik, tidak dapat dilihat, diraba, dan diukur jumlahnya secara langsung.
  3. H2S di dalam air dan CO2 di udara tidak dapat dilihat, diraba, dan diukur jumlahnya secara langsung.
  4. Ilmu kimia adalah mempelajari zat yang yang tidak dapat dilihat, diraba, dan diukur secara langsung atau disebut dengan pendekatan mikroskopik.

Pengamatan secara langsung dapat dilakukan untuk zat makroskopik. Tetapi zat berukuran mikroskopik hanya dapat diamati dengan menggunakan pikiran melalui imajinasi dan penciptaan alat-alat berteknologi tinggi.

  1. H2S dan CO2 dapat diketahui masing-masing dengan reaksi kualitatif menggunakan ion Pb menghasilkan PbS berwarna merah, dan reaksi dengan Ba(OH)2 menghasilkan BaSO4 endapan berwarna putih.
  2. Pengumpulan data dengan eksperimen disebut observasi, dan warna hitam menyatakan terbentuknya PbS adalah representasi. Interpretasi adalah bahwa salah satu unsur S adalah protein yang mengandung asam amino sistein.
  3. Menarik kesimpulan dengan cara di atas disebut dengan metode ilmiah/saintifik.

Protein dan plastik ternyata dapat berubah menjadi zat yang lebih berbahaya yaitu H2S dan CO2. Analisis kualitatif terhadap H2S dan CO2 dapat dilakukan karena kedua zat dapat berubah menjadi zat lain dengan sifat yang berbeda. Perubahan tersebut disebut perubahan kimia, dan sifat demikian disebut dengan sifat kimia. Bila zat tidak berubah menjadi zar lain dengan sifat yang berbeda disebut perubahan fisika.

Bagaimana zat dapat berubah adalah diatur oleh hukum-hukum kimia. Berapa zat yang dapat dihasilkan dari suatu perubahan kimia dapat dijelaskan dengan konsep mol. Apa jenis zat yang terbentuk dapat dijelaskan dengan sifat-sifat unsur dalam sistem periodik. Bagaimana menyatakan jenis dan jumlah zat bila reaksi terjadi dalam media air masing-masing dijelaskan dengan sifat-sifat hantaran listrik larutan dan konsentrasi.

Solusi masalah dengan aplikasi konsep kimia

Penjelasan dengan konsep kimia:

Pokok bahasan/sub pokok bahasan Penjelasan kaitan dengan konsep lain
Pendahuluan: metode saintifik; klasifikasi zat; sifat-sifat fisika dan kimia zat.
Atom, molekul dan ion

  1. Hukum-hukum kimia
  2. Teori atom Dalton
  3. Rumus kimia, emperis dan molekul

Reaksi kimia dan konsep mol

  1. Persamaan reaksi kimia
  2. Konsep mol
  3. Stoikiometri

Tabel periodik dan Sifat-sifat unsur

  1. Nomor atom dan tabel periodik modern
  2. Pembentukan senyawa ionik
  3. Pembentukan senyawa molekular
  4. Beberapa sifat unsur dan penamaan

Reaksi kimia dalam air

  1. Reaksi antar ion, asam-basa, redoks
  2. Elektrolit dan non elektrolit
  3. Molaritas, normalitas, fraksi mol/berat

Ilmu Kimia

Metode Ilmiah/Saintifik

Klasifikasi dan Perubahan Zat

Rangkuman:

Paradigma-ilmu-kimia

Power point pokok bahasan Dasar-Dasar Ilmu Kimia dan Reaksi adalah:

  1. dasar_dasar_ilmu_kimia_bag1
  2. dasar_dasar_ilmu_kimia_bag2

Bacaan Tambahan DASAR-DASAR ILMU KIMIA :
Pengantar dan Pengertian-pengertian

Pengantar

Untuk menumbuhkan rasa ingin tahu (curiosity) mempelajari pokok bahasan ini berikut diajukan beberapa pertanyaan. Apakah atom menurut Dalton dari unsur yang berbeda adalah berbeda? Apa simbol unsur pembentuk molekul air? Apa rumus molekul air? Bagaimana menjelaskan bahwa rumus molekul air itu adalah H2O dan bukan H3O? Apa rumus molekul silikat, karbohidrat, lemak, protein, vitamin A dan DNA? Apa rumus molekul zat yang digunakan sebagai kontras pada pembuatan foto Rontgen (aplikasi pada program Studi Lintas Jalur Fisika Medik)? Apa rumus molekul zat-zat beracun di lingkungan air/udara (aplikasi pada program studi Teknik Lingkungan)? Apa rumus molekul pembentuk semen dan penstabil tanah sepeti Bio-CAT (aplikasi pada Program Studi Teknik Sipil)? Apa perbedaan sifat molekul CO dan CO2 dan bagaimana menjelaskannya (aplikasi pada Program Studi Kimia FMIPA)? Dll.

Selain menumbuhkan rasa ingin tahu, pertanyaan tersebut menekankan kembali tujuan pokok bahasan tersebut yaitu memberi kemampuan untuk menjelaskan keberadaan suatu atom atau molekul dengan menerapkan hukum-hukum dasar ilmu kimia.

Beberapa pertanyaan di atas adalah pertanyaan-pertanyaan yang sangat mendasar dan substantif. Pertanyaan berikut adalah apakah kemampuan anda menjawab pertanyaan di atas dapat membantu menjawab pertanyaan terapan dan sederhana berikut: “Apakah ada manfaatnya terhadap kebutuhan hidup sehari-hari dengan mengetahui jawaban pertanyaan di atas? Jawabannya tentu adalah “Ya”, meskipun jawaban pertayaan-pertanyaan di atas menurut saya memang tidak berkaitan secara langsung. Misalnya bila kita telah mengetahui perbedaan sifat CO dan CO2 tentu kita tidak langsung sejahtera. Tetapi bila hal ini dijabarkan lagi misalnya bahwa gas CO lebih mudah diikat haemoglogin (Hb) dari pada gas O2 sedangkan tubuh membutuhkan O2 untuk pembakaran menghasilkan energi dalam tubuh maka kita dapat menyarankan pada masyarakat agar menghindarkan diri dari gas CO karena bila menghirup gas CO dapat menyebabkan keracunan. Hal ini tentu membuat anggota masyarakat tersebut tidak sehat.

Saya berkeyakinan bahwa kemampuan pada aspek mendasar atau tinjauan teoritik akan menjadi dasar yang kuat dalam pengembangan teknologi 1) yang akan bermuara pada peningkatan kesejahteraan masyarakat. Hal inilah yang menjadi pendorong kepada saya bahwa pada setiap awal kuliah seperti ini saya selalu mengawali dengan penjelasan pengertian “ilmu kimia” dalam wawasan ke-MIPA-an. Penjelasan ini sangat diperlukan untuk meningkatkan apresiasi terhadap ke-MIPA-an yang sebenarnya sudah kita yakini sebagai penopang kemajuan IPTEK, namun karena institusi MIPA belum menampakkan perannya maka saudara tidak begitu tertarik meskipun menurut saya bahwa wawasan ke-MIPA-an bukan hanya milik sarjana sains kimia tetapi juga sarjana lain seperti sarjana sains fisika, sains fisika medik, sarjana teknik sipil maupun teknik lingkungan, dll.
Baiklah kita lanjutkan dengan pertanyaan: Apakah Ilmu Kimia? Ilmu Kimia adalah salah satu bidang ilmu dalam wawasan ke-MIPA-an (Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam). Berarti jelas ilmu kimia berkenaan dengan ilmu tentang alam. Dengan demikian dapat dipastikan bahwa setiap orang pasti tahu jawabannya meskipun belum pernah mendapatkan matapelajaran atau matakuliah ilmu kimia. Jawabannya 2) adalah ilmu tentang zat kimia (“chemicals”).

Pertanyaan berikutnya adalah: Apakah itu zat kimia ? Apa bedanya dengan yang bukan zat kimia? Jawaban yang sangat sederhana yaitu zat penyusun dari segala sesuatu yang dapat kita sentuh, pegang, lihat, cium, dst. Tubuh anda, segala sesuatu di sekitar anda seperti buku dan udara yang saudara hirup adalah tersusun dari zat kimia. Pembentukan zat kimia dapat dikelompokkan atas dua cara yaitu zat yang terjadi secara alamiah dan zat hasil buatan manusia.

  1. Kelompok A (terdapat/terjadi secara alamiah, atau dihasilkan oleh mahluk hidup). Contoh: Batu dan pasir; besi, emas, perak dan tembaga; kapas dan wool, gula dan garam.
  2. Kelompok B (buatan manusia). Contoh: Nilon, plastik poliester, obat-obatan.

Seiring dengan kemajuan sains dan teknologi, saat ini jumlah zat buatan manusia atau sintetik terus meningkat baik yang digunakan dalam bidang industri, kesehatan maupun lingkungan rumah kita sendiri. Sangat sulit dibayangkan seperti apa kehidupan kita tanpa zat-zat tersebut.

1. Lantai (A): Batu, pasir, semen, keramik, kayu (B)
2. Dinding (B): Batu bata, pasir, kayu, polimer, cat (B)
3. Pintu (A): Kayu, besi, aluminium (B)
4. Jendela (A): Kayu, pasir, karet (B)
5. Atap (A): Kayu, genteng, seng, karet (B)
6. Perlengkapan dapur (A): Kayu, karet, polimer, aluminium (B)
7. Perlengkapan lain yaitu lemari, meja, kursi, tempat tidur, TV, radio, telepon, komputer, buku, baju, kompor masak, makanan, dll (A): Kayu, polimer, kapas, karet, aluminium, LPG, minyak, beras, ikan, saruran, garam, air (B)

Selain manfaatnya yang sangat besar, zat kimia dapat juga menyebabkan masalah pada kehidupan kita. Sering kita dengar bahwa pada bahan makanan terdapat zat-zat beracun yang dapat menyebabkan kanker, bumi semakin panas karena kerusakan ozon dan peningkatan karbon dioksida di atmosfer, dll. Oleh karena itu, tantangan yang dihadapi saat ini adalah pengembangan metode pengendalian dan manajemen limbah produksi dan limbah pengunaan material-material baru.

Pada suatu kunjungan kegiatan KKN (Kuliah Kerja Nyata) oleh pimpinan Universitas di daerah Kendal persisnya di Kecamatan Kaliwungu terdapat sengketa antara pemilik Pabrik Kayu Lapis dengan Petani Tambak Udang. Permasalahannya adalah bahwa limbah pabrik kertas telah menyebabkan kematian udang pada tambak. Salah satu hasil analisa menunjukkan bahwa pada air terdapat senyawa fenol yang bersifat racun. Permasalahan lain di wilayah semarang adalah pencemaran oleh limbah tahu dan pencemaran udara.

Kalau begitu, apakah ilmu kimia hanya sekedar menyetahui jenis bahan kimia? Jawabannya tentu “Tidak.” Ilmu kimia adalah sains. Apakah maksudnya bahwa kimia adalah sains? Jawabannya adalah bahwa filosopi pendekatan mempelajari alam atau zat kimia dan segala yang berkaitan dengannya adalah dengan metode saintifik. Apa yang dimakdud dengan metode saintifik? Bahwa pendekatan pemecahan masalah zat kimia adalah dengan mengikuti langkah-langkah logis. Selain pengertian di atas, pada metode saintifik pemecahan masalah zat kimia adalah penelitian dengan pendekatan sistematik.

Jadi sains kimia adalah berkenaan dengan hal-hal yang berhubungan dengan zat-zat kimia 2): (1) Tersusun dari apakah zat kimia itu?, (2) Bagaimana komposisi mempengaruhi sifat-sifat zat kimia? Sehingga sains kimia dapat didefinisikan dengan studi materi penyusun alam dan perubahan yang dialaminya 3). Pendekatan penyelesaian masalah pada sains terdiri dari dua tahap :

  1. Tahap I: Observasi. Pada tahap ini dilakukan bebagai percobaan di laboratorium dimana kondisi alam dapat diatur sehingga percobaan dapat diulang, “reproducible”. Kumpulan informasi yang diperoleh dari hasil percobaan disebut data yang dikelompokkan menjadi dua bagian yaitu observasi kualitatif (observasi umum tentang sistem) dan observasi kuantitatif (terdiri dari bilangan-bilangan yang diperoleh dari berbagai pengukuran sistem). “Pernyataan ringkas atau singkat dari kecenderungan dan generalisasi fakta-fakta hasil percobaan” 2), atau “Pernyataan singkat secara verbal atau matematik hubungan antara fenomena yang selalu sama pada kondisi sama 3)” disebut hukum.
  2. Tahap II: Hipotesa. Hukum tidak menjelaskan mengapa atau “Why” alam mempunyai perilaku tertentu. Saintis tidak puas hanya dengan pernyatan-pernyataan fakta secara sederhana dan selalu berusaha mencari penjelasan observasinya. Tahap berikut metode saintifik setelah observasi adalah hipotesa yaitu penjelasan tentatif terhadap satu set observasi suatu masalah yang dapat diuji lagi dengan percobaan-percobaan. Jika hipotesa tidak terbantah dengan percobaan-percobaan ulangan maka akan berkembang menjadi teori. Jadi teori adalah penjelasan perilaku alam yang telah diuji. Atau teori adalah suatu penyatuan prinsip yang menjelaskan sekumpulan fakta dimana hukum-hukumnya didasarkan pada fakta tersebut. Teori menjadi pedoman untuk percobaan baru dan selalu tetap diuji. Jika teori terbukti tidak benar dengan percobaan baru maka harus dibuang atau dimodifikasi hingga konsisten dengan observasi percobaan. Jadi sains berkembang dengan saling mempengaruhi antara teori dan eksperimen.

Setelah mengerti pendekatan pemecahan masalah dengan metode saintifik maka akan dibahas secara khusus bagaimana cara mempelajari ilmu kimia. Ilmu kimia adalah “sains eksperimental. “Kebanyakan ahli kimia bekerja di laboratorium (real atau virtual). Ilmu kimia dapat dipandang terdiri atas tiga tingkatan kegiatan yaitu:

  1. Tingkatan observasi: Pada tingkat ini, ahli kimia mengobservasi apa sebenarnya yang terjadi dalam suatu percobaan, apakah kenaikan temperatur, perubahan warna, pengeluaran gas, dst.
  2. Tingkatan representasi: Ahli kimia mencatat dan menggambarkan hasil percobaan dalam bahasa saintifik menggunakan singkatan simbol dan persamaan. Hal ini akan membantu penyederhanaan deskripsi dan menetapkannya sebagai cara berkomunikasi antar ahli kimia.
  3. Tingkatan interpretasi: Ahli kimia mencoba menjelaskan fenomena yang telah dia observasi.

Seperti telah diuraikan di atas bahwa pada tingkatan observasi kita berhubungan dengan dunia makroskopik yaitu segala sesuatu yang dapat dilihat, disentuh, ditimbang, dst. Hal ini sesuai dengan definisi ilmu kimia yaitu ilmu tentang zat kimia dimana telah didefinisikan bahwa zat kimia adalah penyusun dari segala sesuatu yang dapat disentuh, dipegang, dilihat, dicium, dst. Pada observasi kuantitatif perlu dilakukan pengukuran. Pada bagian ini kita tidak membahas tentang pengukuran. Anda dapat mempelajarinya sendiri.

Pengertian-Pengertian

Bagian berikut ini akan menjelaskan beberapa pengertian tentang aspek makroskopik dan mikroskopik. Kenapa kita harus menjelaskan pengertian-pengertian tersebut ? Kata-kata yang kita gunakan dalam hidup sehari-hari sering mempunyai pengertian yang baru dalam konteks sains. Atau dengan kata lain perlu dilakukan pengubahan pengertian suatu kata dari pengertian masyarakat umum ke masyarakat ilmiah atau sebaliknya.

  1. “Matter”: Segala sesuatu yang menempati ruang dan mempunyai massa disebut matter. Semua zat kimia [penyusun dari sesuatu yang dapat disentuh, dipegang, dilihat, dicium, dst.] yang membentuk dunia ini adalah contoh-contoh matter, misalnya adalah air, tanah, kayu, udara, pensil, buku, tahu, tempe, bacam, oncom, tape, pasir, semen dan manusia.
  2. Massa dan berat: Massa adalah ukuran kuantitas matter dalam suatu objek. Massa adalah tetap dan tidak tergantung pada tempat dimana objek tersebut berada. Sedangkan berat berkaitan dengan gaya grafitasi yang dialami objek tersebut. Berat tergantung pada lokasi objek. Satuan massa adalah gram atau kilogram. Alat untuk mengukur massa disebut timbangan, “balance”, dan proses penimbangannya disebut “weighing”.
  3. Substances” dan campuran (“mixtures”): ”Substance” adalah bentuk zat yang mempunyai komposisi tertentu dan tetap serta sifat yang jelas. Contohnya adalah air [H2O], amonia, sukrosa, emas, oksigen, dst. Sedangkan campuran adalah kombinasi dua atau lebih substances dengan tetap mempertahankan identitas substances-nya. Contohnya udara, soft drinks, susu dan semen. Campuran tidak mempunyai komposisi yang tetap. Misalnya sampel udara di dua kota yang berbeda akan mempunyai komposisi berbeda sebagai akibat perbedaan polusi dan ketinggian. Campuran dapat homogen atau heterogen. Campuran homogen adalah bila komposisi campuran sama pada semua bagian. Campuran heterogen adalah bila masing-masing komponen tetap terpisah secara fisik. Setiap campuran baik homogen maupun heterogen dapat dipisahkan dengan cara fisik menjadi komponen-komponen murni tanpa mengubah identitasnya.
  4. Sifat-sifat fisik dan kimia “matter”/”substances” (=zat): Suatu zat dapat dikarakterisasi dari sifat-sifatnya. Sifat-sifat tersebut meliputi fasa, “physical state”, yaitu padat, cair dan gas, warna, titik leleh, titik didih, kerapatan. Sifat-sifat tersebut dapat dikelompokkan sebagai berikut : [1] sifat fisik yaitu sifat yang dapat diukur dan amati tanpa perubahan komposisi atau identitas zat. [2] sifat kimia adalah menyatakan kecenderungan zat tersebut mengalami reaksi kimia. [3] sifat ekstensif yaitu sifat yang tergantung pada ukuran zat. [4] sifat intensif adalah sifat yang tidak tergantung pada ukuran sampel zat.
  5. Unsur dan senyawa: ”Substances’ terdiri atas unsur atau senyawa. Unsur adalah suatu zat yang tidak dapat dipisahkan menjadi zat yang lebih sederhana dengan cara kimia. Contohnya adalah unsur besi, tembaga, dst. Sedangkan senyawa adalah zat, “substances”, yang tersusun dari atom-atom dua atau lebih unsur-unsur yang bergabung secara kimia dengan perbandingan tertentu.
  6. Atom dan molekul: Atom dan molekul akan diuraikan pada ad-2. Semua matter tersusun dari atom unsur berbeda, bergabung dengan berbagai cara. Atom adalah satuan terkecil dari zat. Molekul adalah partikel tunggal yang terbentuk dari dua atau lebih atom yang berikatan bersama dengan kuat melalui gaya-gaya tertentu.
  7. Simbol, rumus kimia dan persamaan reaksi: Pembelajaran ilmu kimia sama dengan pembelajaran bahasa Indonesia, Jawa, Batak, dst., yaitu perlu simbol.

Analogi bahasa komunikasi umum dan bahasa komunikasi kimia

Bahasa umum Bahasa kimia
Alpabet a, b, c, … Simbol kimia Cu, Fe, Na, …
Kata Tembaga, besi, … Rumus kimia CuO, FeO, …
Kalimat Besi bereaksi dengan… Persamaan reaksi kimia Fe + O2  Fe2O3

Simbol kimia adalah singkatan sebutan unsur, misalnya Cu adalah simbol unsur cuprum atau tembaga, dst. Rumus kimia adalah ungkapan simbolik suatu senyawa, misalnya rumus kimia senyawa air adalah H2O, aspirin adalah C9H8O4, dst. Persamaan reaksi kimia adalah menunjukkan perubahan kimia yang terjadi selama reaksi kimia, misalnya reaksi antara besi, Fe, dengan oksigen, O2, menghasilkan besi oksida, Fe2O3. Zat-zat di sebelah kiri anak panah disebut pereaksi dan zat-zat di sebelah kanan anak panah disebut hasil reaksi. Banyak reaksi kimia mengandung bilangan yang disebut koefisien reaksi, suatu bilangan yang ditambahkan dengan maksud menyetimbangkan reaksi, membuat agar jumlah atom di sebelah kira anak panah persamaan reaksi sama dengan jumlah atom di sebelah kanan anak panah. Atau dengan kata lain jumlah atom pereaksi harus sama dengan jumlah atom hasil reaksi. Misalnya reaksi,

CONTOH-CONTOH :

Untuk meningkatkan pengertian anda akan sub pokok bahasan pendahuluan marilah kita ikuti contoh-contoh berikut sebagai presentasi aplikasi pengertian-pengertian dasar dalam ilmu kimia.

LATIHAN :

Setelah menerapkan pengertian-pengertian dasar ilmu kimia dengan memberikan beberapa contoh, maka berikut ini adalah latihan untuk mengetahui apakah terjadi PBM. Soal untuk mahasiswa pada satu meja adalah berbeda. Tulis kiri atau kanan untuk membedakannya.

1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan metode saintifik.
2. Definisikan istilah berikut : data kuantitatif, hipotesa, hukum, teori, “matter”, massa, “substance”, campuran homogen, sifat kimia, unsur, senyawa.
3. Apakah pernyataan berikut perubahan fisik atau kimia ? [a] Gas helium di dalam balon cenderung keluar setelah beberapa jam. [b] Pancaran cahaya lampu senter pelan-pelan suram dan akhirnya hilang. [c] Pembekuan “orange juice” dilakukan dengan penambahan air ke dalamnya. [d] Pertumbuhan tanaman tergantung pada energi matahari dalam suatu proses yang disebut fotosintesis.
4. Klasifikasikan yang berikut ini dengan penjelasan singkat apakah unsur, senyawa, campuran homogen, atau campuran heterogen. [a] hidrogen, [b] air, [c] emas, [d] gula, [e] air laut, [f] gas helium, [g] natrium klorida, [h] satu botol “soft drink”, [I] susu kocok (eskrim), [j] beton.
5. Berikan satu pernyataan kualitatif dan kuantitatif untuk : [a] air, [b] karbon, [c] besi, [d] gas hidrogen, [e] sukrosa (gula tebu), [f] natrium klorida, [g] merkuri.
6. Gambarkan sifat kimia yang dapat dipertunjukkan oleh yang berikut ini : [a] udara, [b] air, [c] etanol, [d] lilin, [e] roti, [f] logam natrium

TUGAS RUMAH :
Untuk menjaga kontinuitas PBM sekaligus sebagai implementasi pengertian SKS maka kepada saudara akan diberikan tugas rumah.
1. Which of the following describe physical and which describe chemical properties ? [a] iron has a tendency to rust, [b] rainwater in industrialized regions tends to be acidic, [c] hemoglobin molecules have a red color, [d] when a glass of water is left out in the sun, the water gradually disappears, [e] carbon dioxide in air is converted to more complex molecules by plants during photosynthesis.
2. Consult [and write] a handbook of chemical and physical data to find : [a] two metals less dense than water, [b] ten metals more dense than water, [c] the densest known solid metallic element, [d] the densest known nonmetallic element.

SOAL-SOAL TAMBAHAN

No. Bahasa Inggris Bahasa Indonesia
1. Describe a chemical property exhibited by each of the following : [a] air, [b] water. [c] ethanol, [d] wax, [e] bread, [f] sodium metal Gambarkan sifat kimia yang dapat dipertunjukkan oleh zat berikut : [a] udara, [b] air, [c] etanol, [d] lilin, [e] roti, [f] logam natrium
2. In research proposal of one student who will do his Final Task in Physical Chemistry Laboratory Department of Chemistry FMIPA UNDIP hypothesize that the rusting of iron involves a slow chemical reaction in which iron is changed into a substance called iron oxide. What observable changes allow you to know when this reaction has occurred ? Pada proposal penelitian salah seorang mahasiswa yang akan mengerjakan tugas akhirnya di Laboratorium Kimia Fisik Jurusan Kimia FMIPA UNDIP menduga bahwa perkaratan besi adalah reaksi kimia lambat dimana besi diubah menjadi zat yang disebut besi oksida. Apa perubahan yang dapat diamati bila reaksi telah terjadi ?
3. One of the substances found in gasoline is called heptane. From what you know about gasoline, [a] suggest one physical property of heptane, [b] suggest one chemical property of heptane. Salah satu zat yang ditemukan dalam gasolin disebut heptana. Dari apa yang anda ketahui tentang gasolin, [a] sarankan satu tifat fisik heptane, [b] sarankan satu sifat kimia heptana.
4. How does an element differ from a compound ? How are elements and compounds different than mixtures ? Bagaimana suatu unsur berbeda dari suatu senyawa ? Bagaimana unsur dan senyawa berbeda dari campuran ?
5. Two samples of the minerals quartz obtained from different locations ewre analyzed. One sample was found to consist of 3.44 g of silicon and 3.91 g of oxygen. The other consisted of 6.42 g of silicon and 7.30 g of oxygen. Do these data suggest that quartz is a compound or a mixture ? Dua sampel mineral kuarsa dari dua lokasi berbeda telah dianalisa. Salah satu sampel terdiri atas 3,44 g silikon dan 3,91 g oksigen. Sampel kedua terdiri atas 6,42 g silikon dan 7,30 g oksigen. Apakah data ini menyarankan bahwa kuarsa adalah senyawa atau campuran ?

WAWASAN PENGETAHUAN :

No. Zat Kimia Kekhususan
1. Galium Unsur dengan daerah cair terbesar [titik leleh 30oC, titik didih 1983 oC]
2. CO2 padat Dry ice, temperatur -78oC
3. Naftalen Kapur barus, titik leleh 80oC, titik didih 218oC
4. Tungsten Filamen dalam bola lampu listrik, titik leleh 6152oC
5. Titanium Logam yang digunakan pada pesawat udara karena kekuatan dan ringan
6. Timah hitam Dikenal sebagai logam berat, kerapatan 11,35 g/cm3
7. Kloroform Salah satu cairan yang digunakan sebagai obat bius
8. Isopropil alkohol Dijual di toko obat sebagai alkohol gosok
9. Propilen glikol Digunakan sebagai zat antibeku nontoksik pada sistem air tawar kapal.
10. CaSO4.2H2O Penyusun plester
11. CaCl2 Digunakan untuk melelehkan es di atas permukaan jalan pada musim dingin.

Untuk mengukur wawasan anda sendiri tentang kegunaan zat-zat kimia maka sebaiknya isilah nomor 11 sampai dengan nomor 21 sebagai latihan tambahan buat saudara.

Daftar Pustaka :

  1. Chang, R,Chemistry, 3rd ed., Random House, Inc., 1988.
  2. Chang, R,Chemistry, 8th ed., Mc Graw Hill, Inc., 2005.
  3. Oxtoby, D.W., Gillis, H.P., Norman, H.N., Principles of Modern Chemistry, 4th ed., Harcourt, Inc., 1986, Suminar, S.A.,terjemahan, Prinsip-Prinsip Kimia Modern, Penerbit Airlangga, 2001.
  4. Lide, D.R. (Editor-in-Chief), Handbook of Chemistry and Physics, 72 edition, CRC Press, 1991 – 1992.
  5. Brady, J.E., General Chemistry : Principles & Structure, 5th edition, John Wiley & Sons, Inc., 1990.
  • Share/Bookmark